Dhianita Kusuma Pertiwi

Kata, Frasa, dan Rasa

Emansipasi dan Konsep Kebebasan

Dalam pemaknaan awam, konsep emansipasi seringkali dihubungkan dengan relasi gender yang berlangsung di masyarakat. Yang paling sering digencarkan adalah emansipasi perempuan di tengah-tengah sistem masyarakat patriarkis. Padahal emansipasi pada awalnya memiliki dasar pemikiran yang lebih luas, dan perkembangan ilmu pengetahuan yang menyebabkan digunakannya konsep ini dalam berbagai ranah keilmuan.

(more…)

Kerentanan Ruang Personal dan Ruang Publik Perempuan

Berbicara tentang keleluasaan perempuan untuk menjadi sekedar manusia dengan free will memang selalu penuh keganjalan. Naif jika mengatakan bahwa nasib perempuan (terutama di Indonesia) sekarang sudah lebih baik karena tulisan Kartini atau citraan Cut Nyak Dien sebagai pahlawan nasional. Karena pada kenyataannya, pembatasan-pembatasan yang hubungannya dengan relasi kuasa dan permainan ideologi masih berlangsung hingga sekarang. Dalam tulisan ini, saya tidak akan membahas teori atau gerakan feminisme yang ada di Indonesia ataupun di belahan dunia lain, melainkan memaparkan realitas kerentanan perempuan pada taraf personal dan publik.

(more…)

Alienasi Religi dan Intoleransi

Gencarnya isu intoleransi beragama dan berkepercayaan akhir-akhir ini mungkin membuat kita bertanya-tanya apa yang salah dengan pendidikan atau masyarakat kita. Pendidikan berkaitan dengan pengajaran agama dan toleransi yang diberikan di sekolah atau orang tua, dan masyarakat berhubungan dengan relasi sosial yang terbangun di dalam lingkungan yang majemuk. Jari-jari menuding ke beberapa pihak seperti pemerintah dengan ketimpangan regulasinya, kementerian pendidikan dengan kurikulumnya, pemuka agama dengan ajarannya, atau orang tua dengan tuntutan akademis semata kepada anaknya.

(more…)

Menelisik Sepi Kisah Eksil

Judul: Menagerie 6

Penulis: A. Kembara, A. Kohar Ibrahim, Agam Wispi, Alan Hogeland, Asahan Alham, Astama, Bachtiar Siagian, Chalid Hamid, Dewa Ngurah Jenawi, Haryo Sasongko, J. Sura, Kuslan Budiman, Kusnah, Magusig O. Bungai, Mawie Ananta Jonie, Nurdiana, Pramoedya Ananta Toer, Rondang Erlina Marpaung, Sobron Aidit, Soeprijadi Tomodiharjo, W. Sutarto, Z. Afif.

Tahun: 2004

Penerbit: Lontar

Jumlah Halaman: 246

(more…)

Euforia dan Utopia Pram

Saya tidak akan mengatakan bahwa saya mengenal pribadi seorang Pram, pernah menjabat tangannya, atau bertatap muka dengannya. Saya juga tidak akan mengatakan bahwa saya turut bersuka cita dengan ulang tahunnya yang jatuh pada hari ini dengan membagi kalimat-kalimat mutiara yang pernah ditulis dalam bukunya melalui akun media sosial. Karena menurut pendapat saya pribadi, kesemuanya itu tidak lain hanya sebuah euforia yang menjadi ritual seremonial di masyarakat teknologi saat ini. Dan semuanya tidak akan menjadikan utopia Pram tiba-tiba menjadi kenyataan yang gamblang di depan mata.

(more…)

Perempuan di Mata Marx

Bagi pembaca yang berusaha mengenal Marx melalui tulisan-tulisannya yang baru sampai pada tahap awalan, mereka akan menganggap bahwa dalam kepala Marx isinya hanya ada ide-ide tentang kritik sistem ekonomi dan pergolakan antar kelas dalam pengertian yang sempit. Implikasi yang kemudian muncul adalah bahwa Marx dengan teori-teorinya itu sangatlah maskulin, dan tidak ada tempat untuk femininitas. Pada kenyataannya, hal tersebut tidak sepenuhnya benar. Bahkan alih-alih anti feminisme, beberapa gagasan Marx tentang perempuan sebagai individu dan peran perempuan dalam keluarga menjadi landasan bagi teori-teori feminisme yang berkembang setelah ideologi Marxisme terbukti berpengaruh di Eropa, kemudian di seluruh dunia.
(more…)

Kesadaran Palsu Menantu Idaman

Sebenarnya apa yang akan saya bahas dalam tulisan ini tidak terlalu mendesak dan seru isunya layaknya berita tentang keputusan-keputusan kontroversial pasangan Anies-Sandiaga. Namun materi ini munculnya karena obrolan yang ada di sekitar saya, terutama golongan pemuda biasa yang secara hirarkis tidak ada kaitannya dengan bisnis di panggung politik. Karena obrolan tentang pernikahan memang tidak pernah menjadi hal biasa jika dibumbui dengan perdebatan tentang nilai-nilai yang diturunkan dari generasi-generasi sebelumnya.
(more…)

Munir yang Menelanjangi Militer

Kita sebagai warga Indonesia boleh saja berbangga diri menjadi bagian dari sebuah negara yang mendasarkan prinsip kebangsaannya pada Pancasila, falsafah yang mengedepankan pencapaian persatuan bangsa, kemakmuran dan keadilan sosial yang dicita-citakan melalui cara-cara yang beradab dan tidak melanggar hak azasi manusia. Namun di sisi lain, kita perlu melihat ke belakang sejenak untuk berkaca pada sejarah modern Indonesia yang ternyata cukup jauh dari konsep Pancasila itu sendiri, dipenuhi oleh tindakan ofensif dan opresif aparat militer pada masyarakat sipil.

(more…)

Follow Us