Dhianita Kusuma Pertiwi

Kata, Frasa, dan Rasa

Alienasi Religi dan Intoleransi

Gencarnya isu intoleransi beragama dan berkepercayaan akhir-akhir ini mungkin membuat kita bertanya-tanya apa yang salah dengan pendidikan atau masyarakat kita. Pendidikan berkaitan dengan pengajaran agama dan toleransi yang diberikan di sekolah atau orang tua, dan masyarakat berhubungan dengan relasi sosial yang terbangun di dalam lingkungan yang majemuk. Jari-jari menuding ke beberapa pihak seperti pemerintah dengan ketimpangan regulasinya, kementerian pendidikan dengan kurikulumnya, pemuka agama dengan ajarannya, atau orang tua dengan tuntutan akademis semata kepada anaknya.

(more…)

Kesadaran Palsu Menantu Idaman

Sebenarnya apa yang akan saya bahas dalam tulisan ini tidak terlalu mendesak dan seru isunya layaknya berita tentang keputusan-keputusan kontroversial pasangan Anies-Sandiaga. Namun materi ini munculnya karena obrolan yang ada di sekitar saya, terutama golongan pemuda biasa yang secara hirarkis tidak ada kaitannya dengan bisnis di panggung politik. Karena obrolan tentang pernikahan memang tidak pernah menjadi hal biasa jika dibumbui dengan perdebatan tentang nilai-nilai yang diturunkan dari generasi-generasi sebelumnya.
(more…)

Membunuh Marx Berkali-Kali

Jika saya diberi sebuah kesempatan untuk bisa menjelajah ke masa lalu dan memilih satu kejadian untuk dialami, maka saya akan memilih upacara kematian Marx pada bulan Maret 1883 di pemakaman Highgate, London, agar menambah jumlah pelayat menjadi 12 orang. Mungkin akan sulit untuk dipercaya bagaimana Marx yang pemikirannya menyebar ke seluruh dunia tidak mendapatkan penghormatan terakhir yang meriah, apalagi jika dibandingkan dengan fenomena arakan karangan bunga yang khas di antara tokoh-tokoh berpengaruh di masa sekarang.

(more…)

Follow Us